18 July 2013

Sepuluh Minggu setelah Kepergian Kamu

Tidak disangka, sudah sepuluh minggu sejak aku dan kamu memilih pisah. Ternyata, beberapa bulan ini, segalanya memang terasa tak lagi sama seperti dulu. Aku dan kamu memilih saling menjauh, sebenarnya tak saling, karena yang memilih pergi lebih dulu adalah kamu. Di sini, aku cuma mengimbangi, cuma berusaha menerima kamu yang sudah jauh berbeda.

Selama ini, aku berusaha terlihat baik-baik saja. Tentu saja, ada yang datang dan pergi selama sepuluh minggu ini, Sayang. Tapi, entah mengapa; aku tak berani membuat hubungan baru itu menjadi hubungan yang serius. Aku masih teringat kamu, masih teringat kita, dan masih terlalu takut untuk buru-buru membuka hatiku.

Aku sudah tahu kalau kamu sudah punya penggantiku. Betapa mudah bagimu, Sayang, untuk melupakan segalanya. Aku juga ingin sepertimu yang mudah bahagia tanpa melibatkan kehadiran masa lalu. Kemudian, atas izin Tuhan, aku bertemu dia. Pria yang tak setampan kamu, berkulit sawo matang, rambutnya memang  tidak sesempurna rambut tebal dan hitammu. Hidungnya tidak mancung, dia tidak terlalu humoris seperti kamu. Ah.... bayangkan, Sayang, aku masih membanding-bandingkan banyak pria dengan kamu. Entah sejak kapan postur tubuhmu yang begitu kuingat sudah menjadi patokanku untuk mencari pengganti baru. Mungkin, ini obsesi tersendiri. Aku ingin menghadirkan sosokmu dalam tubuh seseorang yang baru.

Pria baru itu berjanji seperti kamu, Sayang. Dengan tatapan lembut, dengan rangkulan yang pekat, dengan bisikan yang terasa begitu dekat. Awalnya, aku tak ingin memercayai itu. Awalnya, aku ingin mendiamkan kehadirannya dan membiarkan dia bertingkah tanpa kugubris sama sekali. Tapi, sekali lagi, Sayang, aku sedikit menemukan sosokmu dalam kehadirannya. Dia pendengar yang baik, mau memahami imajinasiku, mampu membuatku tertawa. Dan, satu lagi, perlahan-lahan dia hampir membuatku melupakanmu.

Ada dirimu di dalam dirinya, tapi dia sungguhlah orang yang berbeda. Dia pernah bilang padaku, takkan menyakitiku seperti kamu menghempaskanku. Dia pernah berjanji, takkan meninggalkanku seperti dengan mudah kamu menyuruhku pergi. Sorot matanya yang lembut dan hangat, membuat aku (sekali lagi) percaya bahwa itu cinta. Aku mencoba melupakanmu, Sayang. Aku izinkan dia masuk dalam hidupku, menjadi orang yang menggenggam jemariku; jemari yang pernah kaugenggam begitu erat dan kaujanjikan tak akan pernah kaulepaskan.

Pelan-pelan, dia mengobati lukaku. Dalam setiap percakapan panjang kami di ujung telepon, dia selalu membuatku tertawa geli, walaupun leluconnya memang tak sebodoh leluconmu. Oh, iya, dia juga suka menulis, Sayang. Dia mengajariku teknik menulis skenario yang diajari oleh dosennya. Kalau kauingin tahu, dia seangkatan dengan kita, Sayang, hanya saja umurnya lebih muda darimu. Lalu, dengan sikapnya yang manja namun menggemaskan, dia menjelaskan perbedaan antara tokoh antagonis dan protagonis. Sambil menyebut namaku dengan panggilan yang sangat manis, dia mengucapkan kata sayang itu. Kata sayang yang lembut dan deras, sama ketika kamu ucapkan kalimat itu untukku.

Aku yakin dia adalah yang paling berbeda, dia berhasil sedikit demi sedikit membawa matahari ke dalam mendungku. Pertama kali bertemu, dia langsung membawaku ke dalam rangkulannya. Sayang, kamu ingat? Pertama kali bertemu, kamu juga langsung merangkulku. Namun, aku tak sadar, bagi seorang pria; rangkulan berarti hanya menginginkan segalanya sebatas pertemanan, walaupun ada kata sayang dan kata cinta dalam status tersebut. Iya, itu yang kupelajari darimu. Alangkah jahatnya pria-pria macam dia dan macam kamu, semoga cukup aku saja yang merasakan dusta seperti itu.

Dibuatnya perasaanku tak lagi beku, tapi diam-diam pun aku masih merindukanmu. Masih kucuri waktu untuk mencari kabarmu. Masih kusempatkan diri untuk merindukanmu. Masih kusebutkan namamu dalam setiap wirid lemah di ujung malamku. Kamu masih jadi segalaku, Sayang. Entah sejak kapan, kamu sudah memenuhi ruang-ruang sepi di hati dan otakku. Bukan perkara mudah untuk mengusir kamu dengan mengganti seseorang yang baru. Seseorang yang sosoknya justru sering mengingatkanku padamu.

Kamu mau tahu cerita akhirnya? Iya, dia tidak berbeda denganmu. Dia membuatku mulai mencintainya, lalu aku percaya segala perkataannya. Ketika kuharap dia menjadi yang pertama, ternyata dia malah menjadikanku yang kesekian. Dia tinggalkan aku semudah kamu meninggalkanku. Dia pergi semudah kamu memilih pergi. Aku tak tahu, Sayang. Sekarang siapa yang salah? Siapa yang berdusta? Rasanya aku sudah terlalu lelah. Terlalu lelah merindukanmu, juga sudah terlalu lelah mengharapkan seseorang yang lebih baik darimu.

Apakah aku harus berkata hal bodoh ini? Aku ingin kamu kembali.

18 comments:

  1. Kadang-kadang TL-TL mu pas dengan keadaanku dan Tulisanmu juga....
    Terus berkarya yahh...
    Good Luck... !!!!

    ReplyDelete
  2. sumpahhh setiap tilisanmu membuatku teringat akan hal yang pernah kualami,,,sedih

    ReplyDelete
  3. AAAAAAHHH INI PERSIS :( huwaaaaaa... galau galau galaaaau

    ReplyDelete
  4. teach me to be writer like you, sist
    touched my heart

    ReplyDelete
  5. awalnya aga kecewa sama tokoh perempuan yang masih aja ngebanding2in pacar baru dengan mantannya tapi klo bgeliat endingnya lagi2 tokoh perempuan jadi korban pemerkosaan perasaan.
    nice story...

    find me at blognyayandi.blogspot.com

    ReplyDelete
  6. kak ceritanya bagus.
    aku juga lg kehilangan tapi kehilangan ayah :'( dan aku juga coba buat tulisan di blog kaya kakak

    ReplyDelete
  7. Terbaik, dan selalu menjadi yang tebaoik :)

    ReplyDelete
  8. terbaik dan selalu menjadi yang terbaik :")

    ReplyDelete
  9. Selalu sampai di hati. Terlihat nyata. Good job dear.

    ReplyDelete
  10. MENABUNGLAH SEJAK DINI.....
    Sangat disarankan untuk masa depan anda.....
    tapi gimana kalau penghasilan pas pasan sehingga hanya sedikit uang yang bisa ditabung namun ingin memiliki tabungan dalam jumlah yang besar.......??????
    INI SOLUSINYA....!!!!!!!!!!!!!!!

    http://indoboclub.com/?ref=nandian

    Cukup dengan modal awal 100 ribu untuk upgrade pertama kali dan uang anda anda berkembang di jaringan IBC....
    CARANYA:
    # buka link >> http://indoboclub.com/?ref=nandian
    # klik REGISTER NOW, pastikan upline a.n >> nandian>>
    # isi data ACCOUNT INFORMATION dan PERSONAL INFORMATION
    # klik JOIN NOW
    # SELAMAT....!!!!!! anda telah bergabung dengan IBC

    * lakukan upgrade paket iklan untuk buat status akun menjadi ACTIVE
    * Iklankan URL anda melalui Facebook, Twitter, Email, dll untuk mencari downline dan dapatkan bonus referral hingga 10 level......

    Plan INVESTASI,
    Profit 2% /hari (senin-jumat, selama 100 hari)
    - Investasi Tanpa Auto Compound selama 100 hari
    ◕ $10.00 = $20.00
    ◕ $20.00 = $40.00
    ◕ $30.00 = $60.00
    dst... sampai dengan...
    ◕ $5000.00 = $10165.00

    - Investasi Menggunakan Auto Compound (AC) selama 100 hari*
    ◕ $10.00 di AC akan jadi $62.45
    ◕ $20.00 di AC akan jadi $124.89
    ◕ $30.00 di AC akan jadi $187.34
    dst... sampai dengan...
    ◕ $5000.00 di AC akan jadi $32579.13

    ★ Suport Bank : PM (Perfect Money), Bank MANDIRI, BNI, BCA, BRI, & Bank Daerah lainnya
    ★ Uang yang kita investasikan akan dipakai untuk Bisnis FOREX, ADVERTISING, DLL.

    ReplyDelete