08 May 2013

Jika dari Awal Aku Tak Mengenalmu

Akhirnya, aku sampai di tahap ini. Posisi yang sebenarnya tak pernah kubayangkan. Aku terhempas begitu jauh dan jatuh terlalu dalam. Kukira langkahku sudah benar. Kupikir anggapanku adalah segalanya. Aku salah, menyerah adalah jawaban yang kupilih; meskipun sebenarnya aku masih ingin memperjuangkan kamu.

Aku terpaksa berhenti karena tugasku untuk mencintaimu kini telah menjadi tugas barunya. Hari-hariku yang tiba-tiba kosong dan berbeda ternyata cukup membawa rasa tertekan. Mungkin, ini berlebihan. Tentu saja kaupikir ini sangat berlebihan karena kamu tak ada dalam posisiku, kamu tak merasakan sesaknya jadi aku.

Jika aku punya kemampuan membaca matamu dan mengerti isi otakmu, mungkin aku tak akan mempertahankan kamu sejauh ini. Jika aku cukup cerdas menilai bahwa perhatianmu bukanlah hal yang terlalu spesial, mungkin sudah dari dulu kita tak saling kenal. Aku terburu-buru mengartikan segala perhatian dan ucapanmu adalah wujud terselubung dari cinta. Bukankah ketika jatuh cinta, setiap orang selalu menganggap segala hal yang biasa terasa begitu spesial dan manis? Aku pernah merasakan fase itu. Aku juga manusia biasa. Kuharap kamu memahami dan menyadari. Aku berhak merasa bahagia karena membaca pesan singkatmu disela-sela dingin malamku. Aku boleh tersenyum karena detak jantungku tak beraturan ketika kamu memberi sedikit kecupan meskipun hanya berbentuk tulisan.

Aku mencintaimu. Sungguh. Mengetahui kautak memilihku adalah hal paling sulit yang bisa kumengerti. Aku masih belum mengerti. Mengapa semua berakhir sesakit ini? Aku sudah berusaha semampuku, menjunjung tinggi kamu sebisaku, tapi di mana perasaanmu? Tatapanmu dingin, sikapmu dingin, dan aku dilarang menuntut ini itu. Aku hanya temanmu. Hanya temanmu. Temanmu! 

Jika kauingin tahu, aku kesesakan dalam status yang menyedihkan itu. Aku terkatung-katung sendirian. Meminum asam dan garam, membiarkan kamu meneguk hal-hal manis. Begitu banyak yang kulakukan, mengapa matamu masih belum terbuka dan hatimu masih tertutup ragu?

Sejak dulu, harusnya tak perlu kuperhatikan kamu sedetail itu. Sejak pertama bertemu, harusnya tak perlu kucari kontakmu dan kuhubungi kamu dengan begitu lugu. Sejak tahu kehadiranmu, harusnya aku tak menggubris. Aku terlalu penasaran, terlalu mengikuti rasa keingintahuanku. Jika dari awal aku tak mengenalmu, mungkin aku tak akan tahu rasanya meluruhkan air mata di pipi.

Iya. Aku bodoh. Puas?

Semua berlalu dan semua cerita harus punya akhir. Ini bukan akhir yang kupilih. Seandainya aku bisa memilih cerita akhir, aku hanya ingin mendekapmu, sehingga kautahu; di sini aku selalu bergetar ketika mendoakanmu.

98 comments:

  1. semua berlalu dan semua cerita harus punya akhir :') tulisanmu selalu persis dgn apa yang saya alami ka Dwita :')

    ReplyDelete
  2. luar biasa kak, aku lagi ngalamin:')

    ReplyDelete
  3. Wohoooo~ sampe netes bacanya:( makasih ka dwita bkin saya galau malam2 gini-_- sekian.

    ReplyDelete
  4. keren...(y)
    semua kisah yg terurai dalam cerita dwita langsung kena hati dan emosi :D

    ReplyDelete
  5. Ngena banget kak,aku lagii ngalamin ini :")

    ReplyDelete
  6. haha so scary about love..
    love is so sick..

    ReplyDelete
  7. nyessssssss, kaka sedih banget. Sakit :((

    ReplyDelete
  8. "Sejak dulu, harusnya tak perlu ku perhatikan kamu sedetail ini.
    Aku bodoh. Puas?
    Aku terlalu penasaran, terlalu mengikuti rasa keingintahuanku"

    :') nyesek membayangkannya

    ReplyDelete
  9. Knp sebagian besar dr yg dwita tulia sama seperti yg aku alamin... mulai dr perbedaan, ldr, dan hts

    ReplyDelete
  10. jika dari awal aku tak mengenalmu:]

    ReplyDelete
  11. ini keren banget. cerita'a sama kaya yg aku rasain sekarang :'(

    ReplyDelete
  12. jikaa... ah, terlalu sama kisahnya... ):

    ReplyDelete
  13. apa yg ditulis mbak dwitasari bener2 seperti cerita nyata hidupku :)

    ReplyDelete
  14. "Sejak dulu, harusnya tak perlu ku perhatikan kamu sedetail ini."
    "Aku bodoh. Puas?"
    "Aku terlalu penasaran, terlalu mengikuti rasa keingintahuanku"

    ReplyDelete
  15. Bukankah ketika jatuh cinta,
    setiap orang selalu
    menganggap segala hal yang
    biasa terasa begitu spesial dan
    manis?
    Nice., haha :-D

    ReplyDelete
  16. "jika dari awal aku tidak mengenalmu"
    ngena sama pengalaman pribadi k -_-

    ReplyDelete
  17. sumpah kak pas banget sama aku sekarang. nyeseknya enggak karuan kak :'(

    ReplyDelete
  18. nyata banget kak ceritanya, keren :')
    ajarin dong kak nulis kaya gini :)

    ReplyDelete
  19. keren ka, mau dong nulis gini :')

    ReplyDelete
  20. kereeeenn!! dan selalu kereeen!

    ReplyDelete
  21. kereeeen dan selalu kereeen :))

    ReplyDelete
  22. bagus kakak. ngena banget :")
    inspirasi banget, kak

    ReplyDelete
  23. keren, dan, sialnya ngena banget :"

    ReplyDelete
  24. aaarrrrgghh gua banget ka :'(

    ReplyDelete
  25. izin numpang ngepost diblogku yaa

    ReplyDelete
  26. Kena banget di hati. Kalo udah ngerasain sendiri trus baca ini tu rasanya nyesek banget. Tapi kereeen banget tulisannya :')

    ReplyDelete
  27. keren banget !
    entah kenapa post-nya kak dwita selalu ngena banget deh :')

    ReplyDelete
  28. Pas banget sama yang aku rasain:)

    ReplyDelete
  29. Haduh sampai terenyuh membacanya. Pas banget sama yang aku alami:)

    ReplyDelete
  30. sumpah ini gue bangett ya allahh....

    ReplyDelete
  31. serius baru seminggu kaya gini:')))))))

    ReplyDelete
  32. Seriuus ini gue bangeeett :" nusuk ke dalem ..

    ReplyDelete
  33. ya ampun ini aku bangett :'(

    ReplyDelete
  34. Iya, aku juga bodoh. Bodoh.....:""""(

    ReplyDelete
  35. ini cerita nya ngena sekali, ini benar-benar yg sdg saya alami :")

    ReplyDelete
  36. sejak dulu harunya aku tak perlu perhatikan kamu sedeatail itu.
    *dia akan kehilangan*

    ReplyDelete
  37. seharusnya aku tidak perlu menuruti rasa keingintahuanku :"(
    nice :)

    ReplyDelete
  38. wwwaaaaah, ini nih baru cerita aku :)

    ReplyDelete
  39. “Aku terburu-buru mengartikan segala perhatian dan ucapanmu adalah wujud terselubung cinta.” beneran ngena sama aku kak :')

    ReplyDelete
  40. Ya...aku hanya persinggahannmu, bukanlah tujuan akhirmu. Kamu rela meninggalkan aku, orang yang memperjuangkanmu, demi dia...masa lalumu. Terima kasih atas rasa sakit ini. tidakkah kau ingat? kita dulu pernah berjanji untuk saling berbagi...hingga waktu batas waktu itu datang.

    ReplyDelete
  41. dan sekarang pun aku mengalaminya :(

    ReplyDelete
  42. Ini gue bangetttt :-( ya allah nangis mulu

    ReplyDelete
  43. bagus banget... dan aku banget :'(
    thank's atas kalimatkalimat yang begitu indah ini kak dwita :)

    ReplyDelete
  44. mungkin aku dan kamu hanya teman. ya, sedari dulu hanya teman. dan tidak akan bisa menjadi yang lebih dari teman. tapi tetap saja, kau tetap yang terindah untukku.

    ReplyDelete
  45. aku dan kamu hanya sebatas teman. Ya, memang sedari dulu hanya teman. tidak akan bisa melebihi itu. Tapi tetap saja, kau tetap yang terindah untukku.

    ReplyDelete
  46. Pas banget langsung ke hatii ..

    ReplyDelete
  47. Keren, like this, dan mengharukan.
    Ini saya banget :)

    ReplyDelete
  48. :3 mengingatkan akan sesuatu yang penting...

    ReplyDelete
  49. Jika dari Awal Aku tak Mengenal mu <3

    ReplyDelete
  50. Mengetahui kau tak memilihku adalah hal paling sulit yang bisa aku mengerti #jlebb

    ReplyDelete
  51. "Sejak dulu, harusnya tak perlu kuperhatikan kamu sedetail itu. Sejak pertama bertemu, harusnya tak perlu kucari kontakmu dan kuhubungi kamu dengan begitu lugu..."

    that's me... hmmm... :')

    ReplyDelete
  52. hey ma bro, kisah kita ada disini. ditulis rapih sama dengan yg aku alami darimu. sadarlah :')

    ReplyDelete
  53. Izin Repost ya kak..
    This is so much mean to me..
    :(

    ReplyDelete
  54. Izin Repost kak..
    This is so much mean to me..

    ReplyDelete
  55. Nice .....bikin nanggies
    ..

    ReplyDelete
  56. aduh ka, kalo yang ini sih gue banget.. pas dak ada meleset sama sekali :'''

    ReplyDelete
  57. aku mencintaimu, sungguh. mengetahui kau tak memilihku adalah hal paling sulit yg bisa kumengerti. mengapa semu aberakhir sesakit ini??
    my real story..

    ReplyDelete
  58. gilaaaaa, my real story in my life

    ReplyDelete
  59. gilaaa, my real story in my life..

    ReplyDelete
  60. teman!teman!teman! dan akan slalu jadi teman!
    nyentuh kak nyentuh banget :")

    ReplyDelete
  61. mba dwita, aku izin repost yaaaaaa :) makasih

    ReplyDelete
  62. mba dwita izin repost yaaaa makasih

    ReplyDelete
  63. sial akhirnya aku ngalamin fase ini juga.

    ReplyDelete
  64. aku merasakannya sekarang ka :')

    ReplyDelete
  65. sedih juga bacanya :') bagus kak :D sampe ngena di hati para pembacanya :) nice :)

    ReplyDelete
  66. ngena banget ni :(

    ReplyDelete