29 March 2013

Bukan Kisah yang Terlalu Penting

Aku  masih merasakan sesak yang sama. Aku tahu bahwa pada akhirnya aku akan sesedih ini, aku berusaha menghindari air mata sekuat yang aku bisa. Tapi, kautahu, aku adalah wanita paling tidak kuat menahan kesedihan. Kamu mendengar ceritaku tentang pria itu kan? Aku selalu bercerita padamu tentang dia. Seberapa dalamnya perasaanku, seberapa kuat cinta makin menerkamku, dan seberapa hebat senyumnya bisa begitu meneguhkan langkahku.

Kamu tentu tahu seberapa dalam perasaanku padanya dan betapa aku takut perbedaan aku dan dia menjadi jurang. Aku tak pernah memikirkan perpisahan selama ini, tapi ternyata hal yang begitu tak ingin kupikirkan pada akhirnya terpaksa masuk otakku. Aku dan dia tak lagi seperti dulu. Sapaannya tak lagi sehangat dulu, senyumnya tak lagi semanis dulu, dan tawanya tak lagi serenyah dulu. Aku tak tahu perubahan macam apa yang membuat sosok pria itu begitu berbeda.

Dari semua sikapku, tak mungkin kautak tahu aku punya perasaan lebih padanya. Dari semua ceritaku, tak mungkin kautak paham bahwa aku mulai jatuh cinta padanya. Aku terlalu banyak diam dan memendam, mungkin di situlah kesalahanku. Terlalu egois mengatakan dan terlalu takut mengungkapkan. Aku tak bisa menyalahkan siapa-siapa dan tak bisa mengkambinghitamkan siapa pun. Bukankah dalam cinta tak pernah ada yang salah?

Mengetahui kenyataan yang mencekam seperti itu, aku jadi malas tersenyum dan berbicara banyak tentang perasaanku pada orang lain. Aku malah semakin belajar untuk menutup rapat-rapat mulutku pada setiap perasaan yang minta diledakkan lewat curhat-curhat kecil. 

Berbahagialah kamu bersama pria itu, pria yang selalu kubawa dalam cerita-ceritaku. Pria yang bagiku terlalu tinggi untuk kugapai dan terlalu misterius untuk kumengerti jalan pikirannya. Setiap melihatmu dengan pria itu, aku berusaha meyakinkan diriku; bahwa aku juga harus ikut berbahagia melihatmu dengannya. Sejatinya, cinta adalah ikhlas melihat orang yang kucintai bahagia meskipun ia tak pernah menjadikanku pilhan satu-satunya.

Tenanglah, aku sudah mulai melupakannya. Sudah ada seorang pria baru, yang tak begitu kucintai, tapi kehadirannya bisa sedikit mengundang senyum di bibirku. Aku tak tahu, apakah perasaanku pada pria baru itu adalah cinta. Aku tak berusaha memahami, apakah hubungan yang kami jalani selama ini adalah ketertarikan sesaat atau hanya sarana untuk menyembuhkan luka hatiku? Kami tertawa bersama, menghabiskan waktu berdua, tapi segalanya terasa biasa saja. Tak ada ledakkan yang begitu menyenangkan ketika aku bertatap mata dengannya.

Pria yang selalu kuceritakan padamu, yang kini telah menjadi kekasihmu, selalu berbentuk gumpalan bayang-bayang di otakku. Semakin aku berusaha melawan, semakin aku tak bisa menerima bahwa segalanya tak lagi sama. Aku tak ingin ingatanku dan perasaanku yang dulu begitu besar pada masa lalu menjadi penyiksa untuk pria baru yang ingin membahagiakanku kelak. Aku hanya berusaha mengerti yang terjadi dan berusaha pasrah dengan kenyataan yang memang harus kuketahui. Aku tak ingin dibohongi oleh kesemuan yang membahagiakan, lebih baik kenyataan yang memuakan tapi penuh kejelasan. 

Aku mohon, jagalah pria itu dengan susah payah, dengan sekuat tenagamu. Aku ingin kebahagiaannya terjamin olehmu. Aku ingin dia bahagia bersamamu. Di sini, aku tak bisa berbuat banyak, selain membantu dalam doa.

Aku tak sempat membuat dia tersenyum. Tolong, inilah permintaanku yang terakhir, setelah ini aku tak akan mengganggumu; bahagiakan dia, buatlah dia terus tersanyum, dan biarkan saja dia tak tahu ada seseorang yang terluka diam-diam di sini.

81 comments:

  1. sahabat ( 2 cewe ) mencintai 1 laki - laki yang sama :')
    piluuu

    ReplyDelete
  2. keren banget kak, love it ♥

    ReplyDelete
  3. Terharuuuuu... Keren bgtt :3

    ReplyDelete
  4. kak dwita emang paling bisa, aku bgt kak :)

    ReplyDelete
  5. P E R S I S ⌣́.⌣̀ Desember 2009!!!

    ReplyDelete
  6. Ka Dwita..... sampe kapan aku harus kagum sama kaka? Yaampun;)

    ReplyDelete
  7. itu mungkin bisa dibilng ceritaku. tapi, dengan alur yang berbeda. tersenyum sedih baca cerita ini. bagaimana dengan sosok pria yang hadir dan menjadi pengganti? bagaimana nasibnya?

    ReplyDelete
  8. kenapa gue banget:( sahabat gue.................:(

    ReplyDelete
  9. kok....
    Aku banget ya
    hihi
    boleh juga mampir ke blog saya :) http://kamus-hidupku.blogspot.com/

    ReplyDelete
  10. cinta itu seperti kereta api sudah memiliki jalan dan jadwalnya masing-masing

    ReplyDelete
  11. Seperti menghitung rindu diantara kisah yang sudah berlalu.

    ReplyDelete
  12. keren, pengen jadi penulis kayak kaka :')

    ReplyDelete
  13. Ceritaku banget... 2 tahun berpacaran dengan laki2 yang berbeda keyakinan dan suku. Dan tepat hari ini 11 Mei 2013 laki2 itu menikah dengan sahabatku stlh kukenalkan 8 bulan yg lalu. Terlalu menyakitkan memang. Mr. Siregar n Ms. UDM tak ada doa yang bs saya ucapkan untuk kalian

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yakin saja, Tuhan telah mrencanakan hal yang teramat idah untukmu pd khirnya :')

      Delete
  14. Replies
    1. cinta itu tentang pengorbanan, tentang keikhlasan :')

      Delete
  15. dan parahnya ketika aku menyerah untuk mengharapkan cinta pria itu, kau yang menyemangatiku untuk terus menumbuhkan cinta baginya

    ReplyDelete
  16. Cinta sejati adalah saat melihat seseorang yg kita cintai bahagia walau bukan bersama kita :'

    ReplyDelete
  17. tulisan dengan tema sederhana yg dikemas seringan mungkin tapi sangat mengena di hati pembacanya, Sukses terus kak buat tulisan tulisannya, jempol jemppol jempol

    ReplyDelete
  18. Blognya keren kak:-),sama dengan cerita saya;$

    ReplyDelete
  19. terharu , suka banget kak dengan kata-katanya :)

    ReplyDelete
  20. cerita yang hampir sama, cuma berbeda orangnya aja, 2 cowok ( teman dekat ) mencintai 1 cewek ,nancep banget sakitnya

    ReplyDelete
  21. keren (y) dan hampair sama kayak cerita ku dulu :")

    ReplyDelete
  22. lagi ngalamin banget nih skarang yg begini ceritanya..

    ReplyDelete
  23. persis apa yang dialamin aku dulu:""""""

    ReplyDelete
  24. persis banget sama ku alami sekarang :(

    ReplyDelete
  25. :-) NICE banget Ka .. :') sukses membuatku nyesek disini *elus2dadaDanhapus air mata :')

    ReplyDelete
  26. Ini aku bangettt������

    ReplyDelete
  27. Lg ngerasain nih. Aduh ngena bgt

    ReplyDelete
  28. aku pernah merasakannya ka :")

    ReplyDelete
  29. wow luar biasa mengharukan ka :(

    ReplyDelete
  30. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  31. Aku menutup rapat-rapat mulutku untuk tidak mengubah segalanya, lebih baik diam dan melihatmu bahagia cukup bagiku :")

    ReplyDelete